23 May 2008

Plin Plan

Plin-plan atau tidak konsisten dan suka berubah-ubah pendirian. Sikap seperti ini, tak layak dimiliki, karena tidak terpuji. Meski, di dunia politik, sikap seperti ini lumrah saja. Artinya, dalam politik membaca peluang itu penting, seperti halnya dalam bisnis. Kemampuan membaca peluang, berarti juga isyarat, suatu bisnis akan sukses.


Tapi, tak selamanya sikap plin-plan itu diterima. Orang yang punya sikap plin-plan sering tidak dapat dipercaya. Hari ini bilang begini, besok bilang begitu. Antara kemarin, hari ini dan besok selalu berubah-ubah. Hari ini bilang A, besok jadi B, besok lusa pasti jadi C. Jika ada pemimpin seperti ini tak layak jadi panutan.

Sikap plin-plan sering akrab dengan politisi. Hari ini bergabung dengan partai ini. Ketika kepentingannya tak terjamin di partai tersebut, besok dia pasti mencari partai lain yang menurutnya lebih punya peluang memuluskan kepentingannya. Makanya, seorang politisi tak perlu didengar omongannya, melainkan lihat perilaku. Erich Fromm memberi nasehat cara memahami orang plin-plan seperti ini.

Menurutnya, kita tak perlu selamanya mendengar orang plin-plan ini, atau tidak perlu percaya padanya setiap dia berbicara. Kita bisa langsung mengambil kesimpulan dengan cara melihat pengalaman atau pembicaraan dia sebelumnya. Oleh Erich Fromm, teori seperti ini disebut dengan pendekatan behavoristik murni: perilaku masa mendatang bisa disimpulkan dari perilaku masa lalu

Lalu, apa sebenarnya sikap plin-plan itu? Orang Aceh biasanya sering menyebut mereka dengan, “Ureung tujoh go luho si uroe.” (Orang tujuh kali shalat dhuhur dalam sehari)

Sementara jika secara teori, sikap plin-plan disebut juga dengan indecisiveness, atau suatu ketidakmampuan menentukan keputusan atau bersikap dengan alasan-alasan yang sangat tidak kuat.

Orang plin-plan itu adalah orang yang gampang melakukan bongkar-pasang rencana, keputusan atau penyikapan atau suka gonta-ganti pasangan bagi orang yang pacaran. Karena itu, plin-plan sering diperlawankan dengan self-confidence (kepercayaan diri).

Misal, dalam hal pendirian partai politik. Jauh-jauh hari sudah berkomitmen memberi nama partai dengan nama partai X. Nama partai X itu harga mati, dan akan diperjuangkan habis-habisan. Malah, jika ada kekuatan yang mencoba mengubah nama partai X akan dilawan dengan sekuat tenaga. Tapi, belakangan karena satu dan lain hal, nama parti X itu harus diubah menjadi partai Y, dengan alasan yang dibuat-buat. Anehnya, setelah berubah satu kali, besok berubah lagi, entah sampai kapan.

“Nan partai droe mantong han ek diperjuangkan, kiban dijak perjuang naseb geutanyoe,” (Nama partai sendiri saja tidak sanggup diperjuangkan, bagaimana mereka mau memperjuangkan nasib kita) ujar apa Mat Nu di kampung saya. Capek dech!(HA 230508)

Artikel Terkait

Seorang blogger yang aktif menulis isu Aceh, jurnalisme, blogging dan artikel motivasi. Bisa disapa di twitter @almubarak

1 comments so far